Kebakaran gereja Giza

Sebuah gereja Koptik
30°04′30″N 31°11′13″E / 30.07500°N 31.18694°E / 30.07500; 31.18694Koordinat: 30°04′30″N 31°11′13″E / 30.07500°N 31.18694°E / 30.07500; 31.18694JenisKebakaranPenyebabArus pendekTewas41Cedera45

Pada 14 Agustus 2022, kebakaran terjadi di Gereja Abu Sefein, sebuah gereja Koptik di lingkungan Imbaba Giza di pinggiran Kairo, Mesir, selama kebaktian hari Minggu ketika hampir 5.000 jamaah berkumpul.[1][2][3] Empat puluh satu orang tewas dalam kebakaran tersebut, termasuk sedikitnya 18 anak-anak.[4][5][2][6] Salah satu pendeta gereja, Abdul Masih Bakhit, juga tewas dalam kebakaran tersebut.[7]

Latar belakang

Kebakaran akibat arus pendek sering terjadi di Mesir, yang standar bangunan tidak memadai dan kurangnya penegakan aturan terkait hal tersebut.[8][2] Bahkan kebakaran dengan penyebab yang sama telah beberapa kali menghanguskan rumah sakit, salah satunya terjadi tahun 2020 yang menewaskan tujuh pasien Covid-19.[2][6] Pada tahun 2002 juga pernah terjadi kebakaran di atas kereta api yang menyebar ke seluruh gerbong hingga menewaskan 370 orang. Baru-baru ini kebakaran di sebuah pabrik garmen di luar Kairo menewaskan 20 orang pada tahun 2021.[6]

Gereja ini dinamai Saint Mercurius yang dikenal dalam bahasa Arab sebagai Abu Sefein,[9] dan merupakan salah satu gereja terbesar di Giza, kota terbesar kedua di Mesir setelah Kairo. Hukum Mesir secara ketat mengatur pembangunan gereja, yang secara historis membutuhkan keputusan presiden untuk mendapatkan izin bangunan. Karena sulitnya mendapatkan persetujuan, pembangunan gereja tanpa izin tersebar luas yang seringkali tanpa mengikuti aturan keselamatan kebakaran. Walaupun pada awalnya gereja tanpa izin, namun pada akhirnya disahkan.[6]

Kebakaran

Kementerian Dalam Negeri mengatakan bahwa kebakaran itu disebabkan oleh AC yang rusak di lantai dua gereja. Menurut Kementerian Kesehatan sebagian besar kematian disebabkan karena menghirup asap atau terinjak-injak untuk melarikan diri dari gedung.[6]

Gereja memiliki kamar bayi di lantai empat,[10] dan dinas keamanan melaporkan bahwa sebagian besar korban tewas adalah anak-anak.[1][11]

Catatan sebuah rumah sakit setempat menunjukkan 20 jenazah yang diterima, di antaranya 10 anak-anak, sementara rumah sakit lokal lainnya menerima 21 jenazah.[7] Seorang pendeta gereja tetangga mengatakan bahwa anak-anak dibawa ke lantai yang lebih tinggi untuk menghindari kobaran api daripada dievakuasi.[6] Saksi mata melaporkan bahwa orang-orang berusaha melompat ke tempat yang aman dari lantai atas untuk menghindari api.[7][1] Para saksi dilaporkan bergegas ke gereja untuk membantu mengevakuasi mereka yang terperangkap sampai intensitas api dan asap menjadi terlalu besar.[1]

Korban tewas dalam kebakaran ini termasuk yang terburuk dalam sejarah Mesir baru-baru ini, dan jaksa tinggi negara itu memerintahkan penyelidikan.[7][6] Kerabat dari mereka yang terjebak di gereja mengatakan bahwa paramedis dan petugas pemadam kebakaran lambat mencapai lokasi. Seorang saksi yang diwawancarai Al Jazeera mengatakan butuh dua jam untuk mobil pemadam kebakaran tiba,[6] sementara Kementerian Kesehatan mengatakan truk pemadam pertama tiba dua menit setelah laporan kebakaran diterima.[7] Saksi mata melaporkan bahwa kebakaran terjadi pada pukul 8 pagi dan berlangsung selama dua jam.[12]

Walaupun gereja Koptik Mesir telah menghadapi diskriminasi, serangan, dan kekerasan agama, otoritas gereja dan lembaga negara Mesir percaya bahwa kebakaran itu tidak disengaja.[4][13]

Reaksi

Presiden Abdel Fattah el-Sisi mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan penyesalannya dengan mengatakan "Saya menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga korban, mereka yang tak berdosa telah meninggal bersama Tuhan mereka di salah satu rumah ibadahnya,"[2][4] Perdana Menteri Mostafa Madbouly mengumumkan bahwa setiap keluarga korban meninggal akan diberikan kompensasi 100.000 pound Mesir, sementara mereka yang terluka akan diberikan hingga 20.000 pound Mesir. Menteri Solidaritas Sosial mengumumkan bahwa Masjid al-Azhar dan kelompok masyarakat sipil lainnya akan menawarkan tambahan 50.000 pound Mesir kepada para korban dan keluarga mereka.[14] Masjid Al-Azhar menyampaikan belasungkawa dan imam besar al-Azhar Ahmed El-Tayeb menyampaikan simpatinya kepada Paus Koptik Tawadros II.[14] Mohamed Salah, kapten tim nasional sepak bola Mesir, juga mentweet ucapan belasungkawanya.[4]

Referensi

  1. ^ a b c d McKernan, Bethan (14 August 2022). "At least 41 people killed in Egypt church fire, say officials". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  2. ^ a b c d e "At least 41 killed in Egyptian church fire, security sources say". Reuters. 14 August 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  3. ^ "At least 41 killed in Egyptian church fire: Officials". Al Jazeera English. 14 August 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  4. ^ a b c d Salem, Mostafa; Kourdi, Eyad; Engels, Jorge; Humayun, Hira (14 August 2022). "Children among dozens killed in Egypt church fire". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  5. ^ "41 dead, 12 injured in Church of Abu Sefein blaze in Imbaba". Daily News Egypt. 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022. 
  6. ^ a b c d e f g h Rashwan, Nada; Ward, Euan; Stack, Liam; Joseph, Yonette (14 August 2022). "Fire at Egypt Coptic Church Kills Dozens During Sunday Prayers". The New York Times. Diakses tanggal 14 August 2022. 
  7. ^ a b c d e Magdy, Samy (14 August 2022). "Officials: Fire at Coptic church in Cairo kills 41, hurts 14". The Washington Post. Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  8. ^ "A fire at a church in Cairo kills 41 people and hurts 14 others". NPR.org. 14 August 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  9. ^ Wimmer, AC (14 August 2022). "Reports of at least 40 people killed in church fire in Egypt". Catholic News Agency. Diakses tanggal 15 August 2022. 
  10. ^ El-Fekki, Amira; Deng, Chao (2022-08-14). "Fire Kills at Least 41 at Egyptian Coptic Church, Nursery". WSJ. Diakses tanggal 2022-08-18. 
  11. ^ Violetta Baran (14 August 2022), "Tragedia w Gizie. W pożarze kościoła zginęło 41 osób", wp.pl (dalam bahasa Polski), Wirtualna Polska, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022, diakses tanggal 14 August 2022  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  12. ^ السيد, مصطفى (14 August 2022). "شهود عيان كنيسة أبو سيفين بإمبابة: "الحريق بدأ 8 صباحًا واستمر ساعتين" (بث مباشر)". Al-Masry al-Youm. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  13. ^ El-Fekki, Amira; Deng, Chao (14 August 2022). "Fire Kills at Least 41 at Egyptian Coptic Church, Nursery". WSJ. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  14. ^ a b "Al-Azhar, state bodies extend condolences over Giza church fire; psychological support teams for injured dispatched – Society". Ahram Online. 14 August 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2022. Diakses tanggal 14 August 2022.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  • l
  • b
  • s
Daftar insiden saling injak manusia
Abad ke-19
  • 1807 Penjara Newgate
  • 1823 Valletta
  • 1876 Teater Brooklyn
  • 1883 Victoria Hall
  • 1896 Khodynka
Abad ke-20
  • 1902 Gereja Baptis Shiloh
  • 1903 Teater Iroquois
  • 1908 Balai Kota Barnsley
  • 1913 Italian Hall
  • 1927 Kebakaran Laurier Palace
  • 1943 Stasiun tube Bethnal Green
  • 1946 Taman Burnden
  • 1954 Prayag Kumbh Mela
  • 1964 Estadio Nacional
  • 1967 Stadion Atatürk
  • 1968 Stadion Monumental
  • 1971 Ibrox
  • 1974 Zamalek
  • 1979 Konser The Who
  • 1981 Stadion Karaiskakis
  • 1982 Luzhniki
  • 1985 Stadion Heysel
  • 1987 Shanghai Lujiazui
  • 1988 Stadion Kathmandu
  • 1989 Tbilisi
  • 1989 Stadion Hillsborough
  • 1990 Mina
  • 1991 Stadion Oppenheimer
  • 1992 Mahamaham
  • 1992 Bastia
  • 1993 Stadion Randall
  • 1993 Lan Kwai Fong
  • 1994 Mina
  • 1994 Gowari
  • 1996 Stadion Guamuch Flores
  • 1996 Haridwar dan Ujjain
  • 1997 Bioskop Uphaar
  • 1998 Mina
  • 1999 Sabarimala
  • 1999 Nyamiha
Abad ke-21
  • 2000 Festival Roskilde
  • 2000 Kelab malam Throb
  • 2001 Mina
  • 2001 Stadion Ellis Park
  • 2001 Stadion Olahraga Accra
  • 2001 JPO Akashi
  • 2003 Kelab malam E2
  • 2003 Kelab malam The Station
  • 2004 Mina
  • 2004 Miyun
  • 2005 Kuil Mandher Devi
  • 2005 Jembatan Al-Aaimmah
  • 2005 Chennai (November)
  • 2005 Chennai (Desember)
  • 2006 Mina
  • 2006 Stadion PhilSports
  • 2008 AACC Bandung
  • 2008 Kuil Naina Devi
  • 2008 Pasuruan
  • 2008 Jodhpur
  • 2009 Houphouët-Boigny
  • 2009 Mawazine
  • 2010 Kor Royal Cup
  • 2010 Pratapgarh
  • 2010 Love Parade
  • 2010 Phnom Penh
  • 2011 Sabarimala
  • 2012 Stadion Port Said
  • 2012 Satsanga Deoghar
  • 2013 Houphouët-Boigny
  • 2013 Kelab malam Kiss
  • 2013 Prayag Kumbh Mela
  • 2013 Madhya Pradesh
  • 2014 Mumbai
  • 2014 Stade Tata Raphaël
  • 2014 Patna
  • 2014 Multan
  • 2014 Kwekwe
  • 2014 Shanghai Bund
  • 2015 Stadion 30 Juni
  • 2015 Haiti
  • 2015 Mina
  • 2015 Kelab malam Colectiv
  • 2017 Stadion Tiburcio Carías Andino
  • 2017 Turin
  • 2017 Mumbai
  • 2018 Caracas
  • 2018 Corinaldo
  • 2019 Antananarivo
  • 2019 Karbala
  • 2020 Kerman
  • 2020 Maligawatta
  • 2020 Los Olivos
  • 2021 Gunung Meron
  • 2021 Festival Astroworld
  • 2022 Kuil Vaishno Devi
  • 2022 Yaoundé
  • 2022 Port Harcourt
  • 2022 Stadion GBLA
  • 2022 Giza
  • 2022 Stadion Kanjuruhan